Pengaruh Gen dalam keberhasilan pendidikan anak

Keberhasilan pendidikan seorang anak tergantung pada gen yang mereka belum diwariskan dari orang tua mereka, serta gen yang mereka miliki, menurut sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti UCL.

Didanai oleh Nuffield Foundation, penelitian ini menegaskan bahwa gen yang diwarisi seseorang secara langsung kemungkinan besar berkontribusi pada pencapaian mereka dalam pendidikan. Tetapi gen orang tua yang tidak diwariskan secara langsung, namun masih membentuk tingkat pendidikan orang tua sendiri dan selanjutnya mempengaruhi gaya hidup dan lingkungan keluarga yang mereka berikan untuk anak-anak mereka, juga penting dan dapat mempengaruhi seberapa baik seseorang di sekolah dan seterusnya.

Studi tersebut, tinjauan sistematis dan meta-analisis dari bukti sebelumnya tentang dampak genetik pada hasil pendidikan, diterbitkan hari ini di American Journal of Human Genetics .

Anak-anak menyerupai orang tua mereka karena sifat (gen yang mereka warisi) dan pengasuhan (lingkungan tempat mereka tumbuh). Tetapi efek alam dan pengasuhan saling terkait.

Ibu dan ayah masing-masing mewariskan setengah dari gen mereka kepada anak-anak mereka, dan meskipun separuh lainnya dari gen mereka tidak diturunkan, mereka terus mempengaruhi sifat-sifat orang tua dan akhirnya mempengaruhi sifat-sifat pada anak-anak mereka. Misalnya, orang tua dengan kecenderungan genetik yang lebih tinggi untuk belajar mungkin memiliki minat yang lebih besar dalam kegiatan seperti membaca yang, pada gilirannya, memelihara pembelajaran pada keturunan mereka.

Telusur lainnya:  Ulasan Tentang Situs dan Blog yang Harus Diketahui Oleh Para Webmaster Pemula

Konsep ini — ketika gen orang tua memengaruhi hasil bagi keturunannya dengan membentuk lingkungan yang mereka sediakan untuk mereka — disebut pengasuhan genetik. Ini menggambarkan bagaimana gen orang tua secara tidak langsung karakteristik anak-anak mereka.

Untuk makalah saat ini, para peneliti meninjau dan menganalisis 12 studi di beberapa negara dan menggunakan metode yang disebut penilaian poligenik untuk mempelajari pengaruh jutaan varian genetik pada pencapaian pendidikan di hampir 40.000 pasangan orang tua dan anak. Metode lain bisa di baca di www.padamu.net

Para peneliti menemukan bahwa pengasuhan genetik memiliki sekitar setengah lebih banyak dampak pada keberhasilan pendidikan sebagai warisan genetik.

Efek pengasuhan genetik yang ditangkap oleh skor poligenik dalam studi menjelaskan setidaknya 1,28% varians dalam hasil pendidikan, sementara efek genetik langsung menjelaskan setidaknya 2,89% varians dalam hasil pendidikan. Para peneliti mengatakan temuan tersebut diremehkan mengingat bahwa skor poligenik hanya menangkap sebagian kecil dari heritabilitas dalam hasil pendidikan; efek genetik sebenarnya bisa beberapa kali lebih tinggi, tetapi efek genetik langsung mungkin masih kira-kira dua kali lipat dari efek pengasuhan genetik.

Telusur lainnya:  Bagaimana Mengidentifikasi Pemecah Masalah

Peneliti utama Dr Jean-Baptiste Pingault (UCL Psychology & Language Sciences) mengatakan: “Kami menemukan pengasuhan genetik memiliki efek signifikan pada pencapaian pendidikan anak. Efeknya terutama pada pendidikan orang tua mereka dan bagaimana pengaruhnya terhadap lingkungan yang mereka sediakan. Kami juga menemukan bahwa ayah dan ibu memiliki efek pengasuhan genetik yang serupa, menunjukkan bahwa kedua orang tua sama pentingnya dalam membentuk dan membina lingkungan yang menguntungkan bagi pembelajaran anak.

“Penelitian ini menggambarkan betapa kompleksnya hubungan antara gen dan lingkungan. Meskipun penelitian kami menggunakan metode genetik, penelitian ini memberikan bukti kuat bahwa, seperti halnya genetika, lingkungan sangat penting ketika kita berbicara tentang pendidikan.

“Dua aspek saling melengkapi di sini. Pertama, beberapa di antaranya tergantung pada lotere genetik, jadi orang tua tidak memiliki kendali penuh dan tidak semuanya tergantung pada apa yang mereka lakukan. Yang mengatakan, apa yang dilakukan orang tua dan pilihan mereka tampaknya penting. Temuan menunjukkan bahwa status sosial ekonomi dan pendidikan orang tua mungkin adalah kuncinya.

Telusur lainnya:  Ulasan Tentang Website dan Weblog yang Perlu Diketahui Oleh Para Webmaster Pemula

“Sangat penting untuk memahami bagaimana pencapaian pendidikan (tahun pendidikan, gelar tertinggi yang diperoleh) dan pencapaian (skor dan nilai yang dicapai) diturunkan melalui keluarga, dan bagaimana pengetahuan ini dapat membantu kita memutus siklus ketidakberuntungan lintas generasi.”

Penulis pertama makalah ini, Dr Biyao Wang (UCL Psychology & Language Sciences) mengatakan: “Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah yang paling penting adalah apa yang terjadi di dalam keluarga (seperti orang tua membacakan untuk anak-anak mereka) atau di luar keluarga ( seperti orang tua memilih sekolah dan kegiatan terbaik). Selanjutnya kami berharap untuk mengetahui jalur mana yang dijalankan oleh pengasuhan genetik, jika jalur tersebut berubah selama tahap perkembangan yang berbeda, dan mengidentifikasi aspek lingkungan apa yang paling penting. Ini akan menjadi kunci untuk merancang intervensi baru untuk mendorong dan mendukung semua anak agar berhasil.”

Studi ini dilakukan oleh para peneliti di UCL, King’s College London dan Universitas Leicester, Bristol dan Oslo, dan didukung oleh Nuffield Foundation, Wellcome, Economic and Social Research Council dan Medical Research Council.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *